7 Mitos dan Fakta Tentang Disabilitas Intelektual

by | May 18, 2022 | Keluarga, Tumbuh Kembang

Tumbuh kembang – Disabilitas intelektual hingga saat ini masih mendapatkan pandangan negatif pada masyarakat. Padahal, seseorang dengan penyandang disabilitas intelektual dapat melakukan aktivitas kegiatan seperti masyarakat pada umumnya. Stigma negatif ini diperparah dengan orang tua yang merasa minder dan putus saat mengetahui anaknya memilki disabilitas intelektual. Maka, masyarakat dan orang tua perlu mengetahui mitos dan fakta tentang disbalitas intelektual agar tidak menimbulkan stigma negatif untuk penyandang disabilitas intelektual.

Sebelum membahas lanjut seputar 7 mitos dan fakta disabilitas intelektual. Mari kita pahami dulu makna tentang disabilitas intelektual. Disabilitas intelektual atau yang biasa disebut tunagrahita dan bisa pula disebut dengan retardasi mental merupakan kondisi di mana anak atau seseorang individu itu memiliki kemampuan kognitif yang rendah dibandingkan anak–anak seusianya, sehingga terjadi hambatan dalam tumbuh kembang anak. Adapun gejala-gejala, penyebab, dan terapi mengenai disabilitas intelektual dapat Bunda baca pada artikel Mengenal Disabilitas Intelektual.

7 Mitos dan Fakta Tentang Disabilitas Intelektual

Kesehatan

1. Mitos : Penyebab disabilitas intelektual hanya karena Genetik

Fakta : Penyebab primer atau utama dari disabilitas intelektual memang sebagian besar berasal dari genetik. Namun dapat memungkinkan jika penyebabnya berasal dari faktor lain. Diantaranya, infeksi akibat serum, obat atau intracranial (tekanan dalam kepala).  Adanya gangguan metabolisme karena pertumbuhan gizi yang dapat mempengaruhi perkembangan otak. Faktor terakhir, akibat gangguan jiwa berat yang bisa dialami saat masa kanak-kanak

2.  Mitos : Diseleksia sama dengan disabilitas intelektual

Fakta : Disleksia tidak berkorelasi dengan IQ rendah. Individu dengan disleksia mungkin memiliki IQ di atas rata-rata atau bahkan IQ di tingkat berbakat. Disleksia adalah gangguan pada kemampuan otak untuk menerjemahkan informasi, bukan suatu bentuk disabilitas intelektual.

3. Mitos :  Penyandang disabilitas intelektual mempunyai cacat intelektual yang parah

Fakta : Penyandang disabilitas intelektual sebanyak 85% hanya mengalami gangguan ringan. Rata-rata penyandang disabilitas intelektual dengan gejala ringan bisa melakukan aktivitas seperti orang pada umumnya seperti belajar di rumah maupun di sekolah, olahraga, dan bekerja.

Baca Juga  Generos Bantu Temani Terapi Wicara Anak Saya

4. Mitos : Disabilitas Intelektual tidak bisa disembuhkan dengan cepat

Fakta : Ada beberapa faktor untuk penyembuhan disabilitas intelektual. Faktor dari anak penyandang disabilitas, proses terapi, dan sikap orang tua. Ketika ketiga hall ini salaing berkaitan dan upaya semangat penyembuhan oleh orang tua dan anak dilakukan dengan baik. Maka, proses penyembuhan disabilitas intelektual pada anak bisa segera diatasi.

5. Mitos : Orang tua tidak bisa mencegah disabilitas intelektual pada anak

Fakta : Untuk kasus disabilitas intelektual, orang tua dapat melakuakan pencegahan dengan menjaga kesehatan janin, mengonsumsi makanan yang sehat, tidak merokok, tidak minum alkohol, dan pastinya menjaga kesehatan mental agar tidak stres selama kehamilan berlangsung. Pencegahan lainnya yaitu meminimalisir setelah anak lahir yaitu dengan menjaga mental anak dengan baik, emminimalisir kecelakan-kecelakanan menjelang hari perkiraan lahir, dan menjaga kepala anak untuk tidak terbentur. Namun, beda lagi jika kasus down syndrome karena berasal dari genetikanya.

Baca Juga  Ini Usia yang Tepat Mengajarkan Anak Berpuasa

Sosial

6. Mitos : Penyandang Disabilitas sama sekali tidak bisa membaca

Fakta : Dewasa ini, banyak penyandang disabilitas intelektual dapat belajar membaca. Namun, bedanya dengan anak tikpikal, mereka membutuhkan proses belajar yang lebih lama, memerlukan cara belajar atau penanganan secara khusus. Dengan melakukan berbagai penanganan, mereka juga dapat membaca.

7-mitos-dan-fakta-tentang-disabilitas-intelektual

7. Mitos : Penyandang disabilitas tidak bisa lulus sekolah

Fakta : Menurut situs kennedykrieger.org penyandang disabilitas intelektual tidak hanya dapat memperoleh keuntungan akademis dalam lingkungan pendidikan umum. Terdapat bukti yang menjelaskan bahwa pengembangan keterampilan sosial untuk anak disabilitas intelektual lebih baik dididik bersama teman sebaya yang tidak cacat (Salend & Garrick Duhaney, 1999). Namun, agar proses pendidikan untuk anak disabilitas intelektual berhasil, guru dan orang tua harus memiliki pengetahuan dan bekerja sama  mendukung beberapa program pendidikan yang telah ditentukan

Sumber :

https://www.specialolympics.org/stories/athletes/common-myths-about-intellectual-disability#:~:text=Intellectual%20Impairment,inclusive%20schools%2C%20and%20being%20employed.

https://www.kennedykrieger.org/stories/linking-research-classrooms-blog/myths-and-facts-about-intellectual-disability

Myths vs. Facts of Intellectual Disability

Developmental Disabilities – Myths vs. Facts

 

 

Lomba Menulis Artikel: Mengawal Tumbuh Kembang bersama Generos

Event - Hallo Bunda! Apakah Bunda mempunyai hobby atau bisa menulis? Pernah membeli Generos atau jadi konsumen Generos hingga saat ini? Dalam rangka memeringati Hari Anak Nasional 22 Juli 2022 nanti, Kami mengajak Ayah dan Bunda yang telah berjuang bersama Generos...

Tes Minat Bakat Anak Sejak Dini, Perlukah?

Keluarga - Pernahkah Bunda merasa ingin bimbang ketika mengarahkan anak pada satu minat tertentu tapi takut tidak sesuai dengan bakatnya? Kegalauan ini mungkin banyak dialami oleh keluarga yang memilkik anak kecil hingga memasuki usia sekolah. Pilihan berbagai macam...

Nyata! Setelah Minum Generos Jadi (Lebih PD) Lancar Membaca

Tumbuh Kembang – Sebagai suplemen kecerdasan otak anak, Generos telah dipercaya oleh ribuan orang tua sebagai penunjang tumbuh kembang anak dalam memenuhi kebutuhan nutrisi hariannya. Ternyata tidak hanya baik untuk membantu mengatasi speech delay saja, salah satu...

Kumpulan 5 Artikel Manfaat Generos beserta Khasiat Bahan-bahanya!

Nutrisi - Tahukah Bunda? kandungan protein dalam ikan sidat ternyata lebih tinggi daripada ikan salmon. Selain itu, ada manfaat lainnya ang tersembunyi dalam temulawak selain meningkatkan nafsu makan anak. Ternyata masih banyak manfaat Generos yang bisa diperoleh dari...