fbpx

7 Prinsip Mengatur Screen Time Anak

by | Mar 14, 2022 | Keluarga

Sebagai orang tua yang membesarkan anak di dunia perkembangan digital, salah satu mainan yang penting ponsel cerdas. Banyak anak yang  sudah bermain gawai sejak kecil. Parahnya anak akan meraung atau tantrum saat mereka tidak diberikan ponsel.

Hal ini membuat kita sebagai orang tua pasti merasa cemas melihat anak menggunakan ponsel tanpa kenal waktu. Akhirnya kita akan kesulitan untuk mengurusnya. Jadi ketika anak sudah tantrum, orang tua tidak tega dan memberikan ponsel kembali untuk anak. Sehingga anak akan lebih banyak menghabiskan waktu atau screen time dengan ponsel ataupun layar elektronik favorit mereka.

Padahal terdapat dampak yang serius ketika screen time anak meningkat lho! Bagaimana sikap orang tua untuk mengatur screen time anak yang tepat? Mari kita bahas 7 prinsip cerdas mengatur screen time pada anak yang tepat untuk orang tua.

7 Prinsip Mengatur Screen Time Anak

1. Menentukan “Kapan” untuk Memberikan Gawai kepada Anak

Ketika anak sudah mulai mengenal perangkat digital atau gawai, yang harus diperhatikan oleh orang tua adalah waktu yang tepat alias “kapan” Sebagai Orang tua, kita harus memilih momen yang tepat. Akan lebih baik memilih waktu yang pas saat anak sudah mulai memasuki usia sekolah.

Baca Juga  Tips Mengenalkan Puasa pada Anak

Kenapa? Karena ketika anak pada masa golden age masih membutuhkan stimulasi motorik, emosional, serta kognitifnya. Anak perlu lebih banyak untuk mendapatkan stimulasi dari orang sekitarnya daripada pengetahuan lewat perangkat digital.

Saat anak berusia sekitar 4 sampai 5 tahun orang tua bisa perlahan-lahan memberikan stimulasi lewat gawai. Namun, tetap harus di bawah pengawasan orang tua. Jangan biarkan anak screen time lebih lama dengan gawainya, tetapi orang tuanya diam saja.

Kondisi hubungan antara orang tua dan anak perlu juga diperhatikan. Salah satunya jika Bunda memberikan perhatian dan kasih sayang yang cukup. Anak pun tidak akan kecanduan dengan gawai mereka dan tetap mempertimbangkan perasaan Bundanya

2. Perhatikan Kualitas, bukan Kuantitas

Screen time anak artinya lama waktu yang dihabiskan anak berada di depan layar elektronik. Maka, waktu yang harus dilakukan oleh orang tua adalahmenentukan “waktu” yang tepat saat anak menggunakan gawai,

Menurut WHO, anak yang sedang pada masa emas, lebih baik menghabiskan waktu depan layar kurang dari satu jam. Namun akan lebih efektif lagi jika mengatur screen time anak sekaligus pada akhir pekan, daripada menjadwalkannya per hari. Jika menggabungkan pemakaian gawai pada akhir pekan, anak akan merasa ebih puas karena merasa waktu bermainnya lebih lama.

tetapi ada yang lebih penting lagi, yaitu kualitas screen time anak. Kualitas yang dimaksud disini adalah manfaat yang didapat anak saat bermain gawai. Tanyakan kepada anak apa yang mereka tonoton dan bagaimana rekasi mereka. Ini berfungsi agar anak bisa lebih terbuka dan kita bisa mengontrol situs yang anak akses.

Baca Juga  Tes Minat Bakat Anak Sejak Dini, Perlukah?

3. Merapkan Peraturan Penggunaan Gawai

Memberikan peraturan dalam membatasi screen time sangat bagus untuk mengawasi mereka. Mamun, orang tua perlu memberikan alasanyang logis saat membuat peraturan tersebut.

Sebagai orang tua, kita perlu menjelaskan peraturan dan batasan penggunaan gawai dengan benar. Dengan begitu anak merasa perlu untuk menaatinya. Berikan alasan logis ketika anak dilarang mengakses suatu situs atau video. Misal, situs tersebut dapat berdampak buruk dan merusak jiwa anak. anak akan lebih paham dan memilki kemampuan tindakan yang baik.

4. Terapkan Sanksi Ketika Anak Melanggar Peraturan

Menerpakan peraturan bukanlah suatu hal yang bisa dipatuhi oleh anak secara langsung. Ada kala anak dapat melanggar dan akhirnya kesal. Maka, menerapkan sanksi akan berguna ketika anak melanggar aturan yang sudah disepakati.

Sebelum anak menggunakan gawai pertama kali, perlu mendiskusikan dengan anak ketentuan sanksi yang harus ditaati. Saat anak bersedia mematuhi, maka mereka juga paham dengan sanksi yang diberikan. Selain itu kita bisa membuatkan pernyataan secara tertulis dan pasang peraturan tersebut di tempat yang terlihat.

Misal, saat anak melanggar durasi screen time dari waktu yang disepakati. Orang tua bisa memberi sanksi seprti tidak boleh main gawai untuk hari berikutnya atau menyita gawai yang digunakan. Tentunya sanksi harus diterapkan secara tegas sejak awal agar selanjutnya tidak akan sia-sia.

5. Berbagi Pengalaman Digital dengan Anak

Saat anak sedang bermain gawai, sikap orang tua sebaiknya bukan hanya mengawasi saja, melainkan menjadi tempat diskusi untuk anak. Yups! orang tua juga harus bersikap sebagai “teman” untuk anak

7-prinsip-mengatur-screen-time-anak

        7-prinsip-mengatur-screen-time-anak

Arti “teman” disini ialah orang tua dapat memahami wawasan maupun pengalamannya terhadap gawai. Orang tua pun juga turut serta mencoba aplikasi atau konten yang ditonton oleh anak, Maka semakin baik hubungan “teman” yang terjalin antara orang tua dan anak. semakin baik pula  suasana yang tercipta antara orang tua dan anak

Baca Juga  Bunda, Kenali Gangguan Pemrosesan Pendengaran Anak

6. Libatkan Anggota Keluarga Saat Anak Screen Time

Mengatur Screen time anak akan berhasil jika seluruh anggota keluarga juga terlibat. Ketika kita menerapkan peraturan tentang screen time, maka seluruh anggota keluarga yang ada di rumah harus menaati peraturannya.

Semua keluarga haru menaati peraturan saat pertama kali dibuat. Untuk apa? Agar peraturan tersebut bisa berjalan lancar dan akan memahami  posisi masing-masing. Misalnya menerapkan hari tanpa gawai, Ini dapat membuat seluruh anggota keluarga membuat kegiatan lain yang dapat menguatkan hubungan emosional antar keluarga.

7. Minta Bantuan Kepada Ahli

Ketika anak sudah ada di taraf “kecanduan” gawai. Maka orang tua bisa minta bantuan kepada ahli. Saat kondisi kecanduan, otak hanya mengingat satu hal saja dan tidak bisa berhenti. Kondisi ini membuat anak sulit untuk dikontrol. Seiring berjalannya waktu, anak akan mengalami dampak yang lebih parah.

Jika anak mengalami situasi ini dan orang tua sulit untuk mengatasi. Maka, kita bisa meminta bantuan kepada psikiater. Saat konseling, orang tua bisa mengetahui penyebab anak kecanduan dan upaya penanganan yang sesuai. Saat inilah, psikiater akan membanyu kita cara mengatasi kecanduan gawai pada anak.

7-prinsip-mengatur-screen-time-anak

7-prinsip-mengatur-screen-time-anak

Itulah 7 prinsip cerdas yang bisa orang tua terapkan untuk anak. Perkembangan digital pada masa kini memang harus dimanfaatkan sebaik-baiknya. Namun, jika tidak digunakan dengan benar, maka dapat berdampak buruk untuk perkembangan anak. Yuk sebagai orang tua, kita harus cerdas dan bijak dalam mengiringi perkembangan anak

.