fbpx

Bunda, Ketahui Global Development Delay pada Anak

by | May 6, 2022 | Keluarga, Tumbuh Kembang

Tumbuh Kembang – Sebagai orang tua tentu menginginkan anak nya tumbuh dan kembang normal dengan optimal. Tetapi, terdapat beberapa anak yang mengalami keterlambatan dalam tumbuh dan kembangnya. Salah satunya adalah Keterlambatan ini yang biasa disebut dengan global development delay (GDD). Yuk Bunda simak penjelasan mengenai global development delay pada anak.

Apa itu Global Development Delay?

Keterlambatan perkembangan global atau global development delay adalah keterlambatan dari segi motorik, kognitif, dan sensorik. Keterlambatan lainnya bisa dilihat dari milesstone atau standar pertumbuhan anak yang didapat dari fasilitas kesehatan. Keterlambatan ini merujuk pada dua hal. Pertama, terlambat pada pertumbuhan yang bisa diukur seperti berat badan, tinggin adan, atau lingkar kepala. Kedua, Perkembangan yang berkaitan dengan sensorik dan motorik anak.

Baca Juga  Ini Alasan Mengapa Main Air Bermanfaat untuk Anak

Penyebab Global Development Delay

Global development delay dapat disebabkan oleh dua faktor. Pertama faktor genetik atau bawaan. Keterlambatan ini dapat diketahui sejak anak dalam kandungan. Setelah anak lahir, orang tua harus mengawasi apakah anak mengalami demam tinggi yang bisa memicu kejang pada anak. Kejang bisa mengakibatkan global development delay pada anak. Kedua, faktor dari lingkungan sekitar anak. Dapat dikatakan pola asuh dari orang tua maupun keluarga dapat memengaruhi global development delay. Misal, ketika anak kebiasaan digendong dan kurang stimulasi dapat memicu keterlambatan dari motoriknya.

Tetapi, keterlambatan ini dapat diatasi oleh orang tua. Umumnya, orang tua sudah mengetahui standar tumbuh kembang anak sesuai dengan usianya lewat milestone. Ketika anak mengalami global development delay, orang tua bisa lebih cepat tanggap dengan memeriksa ke dokter atau terapis anak. Saat pemeriksaan tersebut, dokter atau terapis dapat mendiagnosis penyebab anak mengalami keterlambatan dan penanganan yang cocok untuk anak. Maka keterlambatan pada anak dapat diatasi oleh orang tua dan pihak terkait.

Baca Juga  Menelisik Genetika Autisme, Karena Keturunan?

Pencegahan Global Development Delay

Pecegahan untuk global development delay dapat dilakukan sebelum orang tua  menikah. Adapun persiapan menjadi orang tua hendaknya mengetahui berbagai informasi mengenai tumbuh kembang anak yang baik. Ketika pihak Ibu sudah mengandung, dilanjutkan kembali mencari informasi tentang nutrisi atau asupan tambahan yang dikonsumsi. Intinya, persiapan menjadi orang tua harus dibekali dengan pengetahuan tumbuh dan kembang, serta nutrisi yang harus dikonsumsi dan diperhatikan.

Irma Riskima, A. Md. Kes menjelaskan orang tua harus memerhatikan perkembangan anak dengan nutrisi dan rutin konsultasi perkembangan anak dengan dokter. Konsultasi bertujuan untuk mengetahui sejauh mana tumbuh kembang anak. Selain itu, konsultasi juga dapat mencegah anak dari global development delay karena orang tua sudah punya bekal informasi tentang perkembangan anak. Terakhir, jangan takut untuk mulai menstimulasi anak. Tidak hanya dilakukan secara pribadi, tidak ada salahnya untuk meminta bantuan yang ahli dalam menstimulasi anak. Misal, dalam jangka waktu tertentu orang tua menstimulasi anak dengan fisioterapi. Dengan kerja sama antara orang tua dan terapis dapat memaksimalkan perkambangan anak dari segi fisik dan psikisnya.

Baca Juga  5 Tips Sehat Pasca Lebaran untuk Anak

 

Sekolah Telah Tiba! Begini 5 Persiapan Cara Menjaga Imun si Kecil

GENEROS.ID - Saat ini dibeberapa wilayah di Jabodetabek, sekolah sudah kembali masuk dan sang buah hati harus kembali belajar. Namun, ditengah tibanya masuk sekolah ini, cuaca di seluruh Indonesia sudah memasuki musim hujan. Maka dari itu, sang buah hati harus...