fbpx

Kak Seto datang ke Kantor Generos, Apresiasi Piagam Komitmen Bebaskan Speech Delay

by | May 27, 2022 | Keluarga, Tumbuh Kembang

Sang psikolog sekaligus pemerhati anak legendaris, Kak Seto atau yang memiliki nama lengkap Seto Mulyadi datang ke kantor Generos di Pamulang, Tangerang Selatan. Seperti diketahui ia memiliki perhatian penuh terhadap tumbuh kembang anak. Kak Seto selalu menekankan pentingnya untuk memaksimalkan tumbuh kembang anak.

Ia menilai beberapa faktor dapat menyebabkan anak mengalami keterlambatan dalam tumbuh kembang anak seperti speech delay. Namun semua itu dapat dioptimalkan jika anak memiliki lingkungan yang kondusif.

Kak Seto Tanggapi Speech Delay di Indonesia

“Bisa saja (speech delay) ini meningkat (di era pandemi ini), secara keseluruhan terdapat banyak pelanggaran hak anak. Pandemi seperti ini banyak orang tua yang stres, daya resiliensi yang lemah, yang akhirnya tanpa sadar melakukan kekerasan terhadap anak,” tuturnya di kantor Generos, Tangerang Selatan, Rabu (25/5).

Kondisi ini secara tidak langsung juga berdampak pada anak. Kak Seto mengibaratkan anak-anak ini adalah bunga yang indah. Jika ditanam di tanah yang subur maka dapat tumbuh dengan optimal. Namun jika anak tumbuh di lingkungan dengan orang tua yang kondisi psikisnya kurang baik maka tumbuh kembangnya pun dapat terganggu.

Baca Juga  Kapan Anak Dikatakan Speech Delay? Cek Tahapan Perkembangan Bicara Anak di Sini

Psikolog anak yang juga pernah menjadi Komisioner KPAI (Komisi Perlindungan Anak Indonesia) ini mengatakan, dengan kondisi psikis orang tua yang kurang baik membuat mereka terkadang lupa akan tanggung jawabnya. Mereka bisa saja kehilangan kesadarannya untuk menyayangi dan melindungi anak-anaknya. Padahal anak-anak sangat membutuhkan lingkungan yang penuh cinta.

Tidak hanya itu, ia mengungkapkan dalam upaya mencegah keterlambatan miliestone tumbuh kembang anak seperti speech delay perlu ada upaya besar dari berbagai pihak. Dalam hal ini yang berkaitan langsung dengan tumbuh kembang anak yaitu dokter, terutama dokter anak, ahli gizi, terapis dan juga psikolog. Mereka semua harus memaksimalkan peran di ranah masing-masing.

Psikolog anak yang pernah bercita-cita menjadi seorang dokter itu menilai simposium nasional yang bertajuk Membaca Fenomena Speech Delay: Pendekatan Multi Pihak’ yang diselenggarakan Yayasan Akses Sehat bersama Generos ini merupakan langkah yang tepat. Betapa tidak, berbagai pakar yang berkumpul dalam simposium nasional tersebut berbagi ide dalam rangka upaya untuk mengatasi speech delay yang sedang marak saat ini.

Baca Juga  Pengalaman Orang Tua Memiliki Anak Speech Delay

“Mendidik anak perlu orang sekampung, perlu guru, perlu dokter, ahli gizi dan sebagainya. Maka dari itu kami selalu berkampanye kota dan kabupaten layak anak, yang dimulai dari keluarga, dan tentunya melibatkan profesional dalam asah asih asuh, terutama berhubungan dengan (pemenuhan kebutuhan) gizi,” ujarnya lebih lanjut.

Kak Seto Apresiasi Simposium Nasional Fenomena Speech Delay

kak-seto-datang-ke-kantor-generos-apresiasi-piagam-komitmen-bebaskan-speech-delay

Kak Seto apresiasi piagam komitmen speech delay

Kak Seto mengapresiasi langkah anak bangsa yang memiliki kepedulian yang tinggi terhadap permasalahan saat ini seperti speech delay yang banyak dialami anak-anak pada masa pandemi seperti sekarang. Apalagi langkah tersebut dilakukan oleh anak-anak milenial.

Perlu diketahui, simposium nasional yang membahas tentang fenomena speech delay itu digelar pada Sabtu (21/5) dan Ahad (22/5) di Grand Zuri BSD, Tangerang Selatan. Dalam kesempatan tersebut hadir beberapa pakar dari berbagai bidang seperti dokter, dokter spesialis anak, ahli gizi, terapis dan psikolog.

Baca Juga  Speech Delay Pengaruhi Akademik Anak, Ini 6 Cara untuk Bantu Mengatasinya!

Hadir pula Ketua DPP Ikatan Terapis Wicara Indonesia (IKATWI) Waspada S.Tr,Kes, yang juga memimpin diskusi di bidang terapi dan psikologi. Dari diskusi tersebut kemudian para pakar tersebut menandatangani piagam komitmen wujudkan anak Indonesia bebas speech delay.