fbpx

Waspada Pneumonia pada Anak, Kenali Gejalanya!

by | Dec 5, 2022 | Keluarga, Tumbuh Kembang

Seperti tak henti-hentinya dilanda berbagai virus yang siap mengintai kita kapan pun dan di mana pun kita berada. Saat ini pneumonia banyak menyerang anak-anak. Berdasarkan data dari Kementerian Kesehatan RI per September 2022 tercatat sekitar 14,5% kematian pada bayi dan 5% kematian pada balita setiap tahunnya disebabkan karena pneumonia.

Lalu, penyakit yang seperti apa pneumonia itu? Menurut UNICEF/WHO (2006), pneumonia adalah sakit yang terbentuk dari infeksi akut dari daerah saluran pernapasan bagian bawah secara spesifik mempengaruhi paru-paru dan menyebabkan area tersebut dipenuhi dengan cairan, lendir atau nanah. Kondisi ini bisa membuat pasien mengalami sulit bernapas.

Karena paru-paru terisi benda asing tersebut maka bisa membuat penderitanya sulit menghirup oksigen yang cukup untuk mencapai aliran darah. Seperti yang dipaparkan website kesehatan yang berbasis di Atlanta, Amerika Serikat (AS), WebMD, siapapun bisa terkena infeksi paru-paru ini. Tetapi bayi di bawah usia 2 tahun dan orang di atas usia 65 tahun memiliki risiko lebih tinggi. Itu karena sistem kekebalan mereka mungkin tidak cukup kuat untuk melawannya.

Sehingga tak heran jika angka kematian anak-anak bayi dan balita yang terserang penyakit ini cukup signifikan. Dengan adanya fakta ini maka diharapkan semua orang tua di Indonesia bisa lebih waspada untuk menjaga anak-anaknya agar tidak sampai terserang penyakit yang cukup mematikan ini.

pneumonia menyerang sistem pernapasan

pneumonia menyerang sistem pernapasan

Penyebab Pneumonia

Ternyata penyakit ini tidak hanya dapat disebabkan oleh virus saja, penyakit yang juga disebut radang paru-paru ini juga disebabkan oleh bakteri dan jamu. Maka dari itu tentu saja penanganan dari masing-masing penyebab ini berbeda. Bahkan gangguan kesehatan ini juga bisa hanya menyerang satu paru-paru saja, atau keduanya sekaligus.

Baca Juga  Tak Usah Bingung Bunda! Begini 6 Prinsip Mengatur Screen Time Bagi si Kecil
Penyebab umum meliputi:

  • Virus flu
  • Virus dingin
  • Virus RSV (Respiratory syncytial virus) yaitu virus pernapasan musiman yang sangat menular dan paling sering menyerang anak-anak. Dan ini menjadi penyebab utama pneumonia pada bayi hingga usia 1 tahun.
  • Bakteri yang disebut  Streptococcus pneumoniae  dan  Mycoplasma pneumoniae
Sementara untuk orang dewasa, penyebab paling sering terjadi karena bakteri. Berbagai virus ini dapat menjangkiti manusia dengan berbagai cara. Salah satunya, beberapa orang yang sedang dirawat di rumah sakit dan menggunakan ventilator, dapat tertular oleh penyakit yang menyebabkan kesulitan bernapas ini melalui mesin tersebut.
Seperti diketahui ventilator sering kali dibutuhkan oleh pasien yang tidak dapat bernapas sendiri, baik karena suatu penyakit atau karena cedera yang parah. Tujuan penggunaan alat ini adalah agar pasien mendapat asupan oksigen yang cukup. Jika terkena radang paru-paru saat berada di rumah sakit padahal tidak menggunakan ventilator, itu disebut radang paru-paru yang didapat di rumah sakit. Tetapi kebanyakan orang terkena penyakit ini karena tertular setelah berinteraksi dengan masyarakat di mana salah satu atau beberapa tengah mengalaminya.
Baca Juga  Tantrum pada anak, Termasuk Gejala Speech Delay?

Terkadang si penderita dan orang-orang di sekitarnya juga tidak menyadari bahwa ia tengah mengidap penyakit tersebut. Ini disebut dengan istilah penderita pneumonia berjalan.

Penyakit pneumonia berjalan atau pneumonia atipikal adalah jenis infeksi paru-paru yang sering disebabkan oleh bakteri atau virus. Penyakit ini memilik dampak yang paling ringan dibandingkan pneumonia lainnya. Sebagian besar penderita pneumonia berjalan tidak memerlukan perhatian medis.

Penyakit yang juga disebut dengan penyakit paru-paru basah ini juga bisa disebabkan oleh infeksi virus SARS-CoV-2 atau yang dikenal dengan sebutan virus corona, penyebab COVID-19. Dibandingkan dengan kondisi lainnya, paru-paru basah akibat infeksi virus corona jauh lebih berbahaya.

gejala pneumonia

gejala pneumonia

Gejala Pneumonia

Gejala dapat bervariasi tergantung pada apa yang menyebabkan si penderita mengalami radang paru-paru tersebut. Selain itu usia juga mempengaruhi, termasuk kondisi sistem kekebalan tubuh seseorang yang juga mempengaruhi gejala-gejalanya. Virus maupun bakteri itu biasanya berkembang selama beberapa hari.

Baca Juga  Yuk Tanamkan Nilai Positif Pada Anak di Momen Lebaran

Gejala umum penyakit ini meliputi:

  • Nyeri dada saat bernapas atau batuk
  • Batuk yang mengeluarkan dahak atau lendir
  • Kelelahan dan kehilangan nafsu makan
  • Demam, berkeringat, dan menggigil
  • Mual, muntah, dan diare
  • Sesak napas

Bersamaan dengan gejala ini, orang dewasa yang lebih tua dan orang dengan sistem kekebalan yang lemah mungkin bingung atau mengalami perubahan kesadaran mental, atau mungkin memiliki suhu tubuh yang lebih rendah dari biasanya.

Bayi baru lahir dan bayi mungkin tidak menunjukkan tanda-tanda infeksi. Namun bisa saja mereka mungkin akan mengalami muntah, demam dan batuk, dan tampak gelisah atau lelah.

Jika Ayah dan Bunda maupun si Kecil baru saja mengalami batuk, demam, atau sesak napas, segera periksakan ke dokter untuk menanyakan kemungkinan apakah itu COVID-19. Hal itu karena penyakit dengan coronavirus baru juga dapat menyebabkan pneumonia.

Jangan Sampai Tidak Tahu! Ini 8 Penyebab Tantrum Pada si Kecil

GENEROS.ID - Mengatasi tantrum pada sang buah hati memang tidak mudah, selain butuh kesabaran ekstra, diperlukan waktu dan perhatian lebih agar Ibu dan Ayah dapat mencermati berbagai kemungkinan penyebabnya. Mungkin Bunda dan Ayah juga akan merasakan jengkel jika sang...